Beberapa masalah di belakang, saya membahas beberapa cara evolusi telah mengecewakan kita manusia, setidaknya sehubungan dengan beroperasi pada efisiensi maksimum dalam masyarakat modern. Isu-isu yang saya tulis, ketergantungan yang berlebihan pada deteksi pola dan keyakinan bahwa perlu ada signifikansi sebab-akibat, adalah contoh bias kognitif.

Banyak, bahkan sebagian besar dari kita, cenderung menjadi mangsa bias ini, bahkan ketika ada bukti yang jelas dan meyakinkan sebaliknya. Ada banyak lusinan bias kognitif ini yang telah dipelajari secara ekstensif oleh para ilmuwan. Mereka tidak dapat diabaikan, kecuali atas risiko kita sendiri. Sebaliknya, kita harus menerima kenyataan bahwa kita menderita bias ini, dan kemudian belajar untuk mengatasinya.

Saya akan memulai serangkaian artikel di mana saya akan membahas beberapa bias yang menimbulkan risiko khusus bagi pemain poker. Ingat, kita semua menjadi mangsa bias ini. Dalam banyak hal, mereka dibangun ke dalam DNA kita. Mereka mungkin melayani kita dengan baik ribuan tahun yang lalu ketika kita masih pemburu-pengumpul. Namun di dunia sekarang ini, baik secara umum maupun saat bermain poker, bias ini dapat merusak upaya kita, dan menyebabkan kita melakukan kesalahan serius.

Saya telah membahas di artikel sebelumnya bagaimana pemain poker cenderung melebih-lebihkan diri mereka sendiri. Kami juga cenderung meremehkan lawan kami. Ini terkait dengan salah satu bias kognitif yang paling berbahaya, Bias Melayani Diri Sendiri.

Bias Melayani Diri Sendiri membuat kita menyalahkan kegagalan kita pada keadaan di sekitar kita, namun memberi diri kita penghargaan penuh atas keberhasilan kita. Bias ini memang memiliki beberapa manfaat. Ini melindungi jiwa kita dari menyalahkan diri sendiri terlalu banyak ketika segala sesuatunya berjalan buruk. Tetapi dalam jangka panjang, manfaat itu lebih berbahaya daripada membantu, ketika itu menghalangi kita untuk melihat fakta secara realistis.

The Self-Serving Bias mungkin terdengar familiar bagi Anda. Berapa banyak pemain poker yang kita kenal (termasuk diri kita sendiri) yang menyalahkan nasib buruk atas kerugian kita? Namun, ketika kita menang, kita memberikan diri kita sendiri, dan keterampilan kita, pujian penuh? Dalam jangka pendek, bias ini tidak menjadi perhatian. Tapi itu mengarah pada kerusakan jangka panjang yang serius pada permainan kami, terutama kemampuan kami untuk meningkat.

Jika semua hasil buruk kita disebabkan oleh nasib buruk, tidak ada insentif untuk memperbaiki permainan kita dan menjadi lebih baik. Yang jelas, kami harus sudah bermain sempurna, karena kami hanya kalah karena sial. Jika bukan karena para idiot lain yang selalu beruntung, kita akan selalu menang, kan? Jika Anda berpikir seperti ini, mengapa Anda berusaha meningkatkan permainan Anda? Bermain lebih baik tidak dapat mengubah nasib buruk. Jadi, apa gunanya?

Saya melihat ini terus-menerus saat saya bepergian ke negara itu bermain poker. Faktanya, jika saya bisa membaca pikiran, saya menduga setidaknya 90% pemain di luar sana dengan jujur ​​​​percaya bahwa mereka adalah pemain terbaik di meja setiap kali mereka duduk. Dan dengan sikap itu, Anda mungkin tidak bekerja sekeras yang seharusnya, saat berada di meja, untuk memahami setiap lawan, dan bagaimana mereka bermain.

Sekali lagi, apa gunanya? Mereka hanya idiot yang terus-menerus beruntung, tidak ada yang bisa Anda lakukan tentang itu, kan? Tapi pendapat ini berarti Anda tidak mempelajari nuansanya, cara membacanya, kapan waktu terbaik untuk mencoba gertakan, dan sebagainya.

Ini juga menempatkan Anda dalam pola pikir bahwa mereka bahkan tidak dapat benar-benar memikirkan permainan dengan benar. Mereka hanya “mengklik tombol” secara acak, bukan? Sebaliknya, jika Anda melihat lebih dekat pada pengambilan keputusan mereka, Anda mendapatkan kesempatan untuk belajar lebih banyak.

Bahkan jika mereka bukan pemain hebat, Anda akan belajar bagaimana mereka berpikir tentang situasi, dan karena itu cara terbaik untuk memanfaatkan kelemahan mereka. Lebih penting lagi, Anda sekarang akan terbuka pada gagasan untuk benar-benar belajar dari mereka. Mungkin keputusan yang mereka buat bukan hanya keberuntungan yang bodoh. Mungkin itu adalah langkah brilian yang menipu Anda untuk membayarnya. Sangat berbahaya untuk meremehkan lawan Anda. Lebih penting lagi, itu mahal.

Untuk menghindari jebakan Self-Serving Bias, Anda harus menghilangkan ego Anda dari situasi tersebut. Anda harus percaya bahwa Anda kurang dari sempurna, bahwa Anda membuat kesalahan, dan bahwa Anda dapat belajar dan memperbaiki diri. Dan kemudian Anda harus menyadari bahwa pemain lain tidak menang, atau kalah, hanya karena nasib baik dan buruk. Mereka sedang membuat keputusan. Mungkin beberapa dari keputusan itu benar-benar brilian, dan jika Anda melihat kebenaran itu, Anda dapat belajar dari keputusan itu, memasukkannya ke dalam permainan Anda, dan menjadi lebih baik lagi.